Pendekatan INOVASI untuk meningkatkan hasil belajar di kelas awal adalah melalui strategi yang dikenal sebagai problem driven iterative adaptation (PDIA). Cara INOVASI menerapkan dan menginterpretasikan PDIA telah berkembang sejak program dimulai. Pada tahun 2016, program ini menggunakan PDIA terutama untuk melakukan penelitian tindakan kelas dan juga mendorong para guru untuk mengembangkan mindset berkembang. Saat itu, INOVASI menerapkan PDIA di tingkat kelas, meminta guru untuk mengidentifikasi masalah belajar siswanya dan mencari solusi. Namun, pada sesi uji strategi kedua pada tahun 2017 tim memutuskan bahwa banyak guru yang masih kurang memiliki kompetensi dasar literasi dan numerasi. Oleh karena itu, mengharapkan mereka untuk mengidentifikasi masalah dan solusi tidak realistis. Setelah itu, INOVASI melembagakan pendekatan jangka pendek yang merupakan iterasi karena pendekatan tersebut dibangun berdasarkan pengetahuan dari program pendidikan yang didukung donor sebelumnya. Iterasi lokal dari kursus singkat INOVASI sendiri dimulai pada tahun 2019 ketika pemangku kepentingan lokal mulai menyesuaikan konten kursus dan memutuskan cara terbaik untuk menyampaikannya di distrik mereka sendiri. Sejak 2018, pendekatan PDIA INOVASI juga memasukkan komponen ‘berpikir dan bekerja secara politis’. Program ini bekerja dengan kabupaten untuk mengembangkan peraturan yang lebih tepat untuk mendukung hasil pembelajaran yang lebih baik. Menggunakan PDIA, INOVASI bekerja sama dengan pejabat tingkat kabupaten dalam mengidentifikasi tantangan paling mendesak di kabupaten. Untuk menilai apakah pendekatan PDIA efektif, studi ini mengkaji bukti dari percontohan Guru BAIK dan pendekatan ‘Jalan Andrews’ terbaru yang memperluas penggunaan PDIA di tingkat kabupaten.

Unduh Publikasi - 1.71 MB