Meningkatkan pembelajaran untuk penutur bahasa ibu di Pulau Sumba, Indonesia

Setiap tahun pada tanggal 21 Februari, UNESCO memperingati Hari Bahasa Ibu Internasional. Jika bahasa yang Anda gunakan di rumah adalah bahasa yang sama dengan yang digunakan di kelas di sekolah dasar Anda, maka Anda mungkin tidak menyadari pentingnya tanggal ini atau pentingnya bahasa dalam pendidikan berkualitas. Namun, bagi sekitar 221 juta anak usia sekolah di seluruh dunia yang tidak memiliki akses ke sekolah dalam bahasa ibu mereka, pendidikan inklusif secara bahasa dan budaya menjadi sangat penting.

Di Indonesia, salah satu negara dengan bahasa paling beragam di dunia, program Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI) yang didanai Pemerintah Australia bekerja untuk mengatasi masalah ini. Program rintisan INOVASI di Nusa Tenggara Barat dan Nusa Tenggara Timur fokus pada pengajaran multi-bahasa dan mendukung anak-anak untuk beralih dari menggunakan bahasa ibu ke bahasa Indonesia sebagai mode utama pengajaran di kelas.

Meskipun peraturan di Indonesia mengizinkan bahasa lokal untuk digunakan selama kelas awal, beberapa guru dilatih dalam transisi bahasa kedua dan metodologi pengajaran. Selain itu, banyak bahasa lokal di Indonesia tidak memiliki alfabet standar dan tidak ada materi pembelajarannya. Mengembangkan ini membutuhkan upaya yang signifikan.

Meningkatkan kemampuan baca tulis dan pembelajaran bagi penutur bahasa asli di Sumba Timur dan Sumba Barat Daya

Di Sumba, sebuah pulau terpencil di Indonesia Timur, INOVASI mencoba dua pendekatan berbeda untuk masalah penggunaan bahasa lokal di ruang kelas awal. Keempat kabupaten Sumba mendapat nilai Ujian Nasional jauh di bawah rata-rata dalam membaca, matematika dan sains, dan semua kabupaten menghadapi masalah wilayah yang terpencil, kompetensi mengajar yang rendah, dan tingginya penggunaan bahasa lokal di rumah dan masyarakat. Ada banyak yang harus dipelajari tentang apa yang berhasil dan tidak berhasil dengan mengingat konteks lokal.

Kodi (dilafalkan ‘kod-hi’ oleh penutur asli) secara aktif digunakan oleh 20.000 penutur di seluruh wilayah Sumba Barat Daya. Ini adalah bahasa etnis terbesar kedua di Sumba Barat Daya setelah Wewewa. Pembicara Kodi tinggal di empat kecamatan, dan berbicara empat sub-dialek (Kodi Bhokolo, Kodi Bhangedo, Kodi Balagar dan Tukang Bukambero).

Sejak akhir 2018, INOVASI telah bermitra dengan Suluh Insan Lestari (SIL) untuk mengujicobakan pendekatan buku Bloom mereka untuk mendukung pembelajaran literasi bahasa ibu dan pengembangan ortografi bahasa Kodi. Transisi bahasa tetap menjadi fokus utama karena adanya persyaratanan bahasa nasional. Namun, ada elemen kuat pelestarian bahasa asli.

Perangkat lunak Bloom yang inovatif dari SIL memudahkan proses pembuatan buku sehingga lebih banyak orang dapat berpartisipasi – pengguna dapat membuat teks orisinal atau memilih template, yang disebut “buku kerang,” dan menyisipkan gambar yang sesuai dengan budaya dan terjemahan teks lokal yang sesuai. Buku-buku tersebut kemudian dapat disimpan sebagai PDF dan didistribusikan dalam bentuk cetak atau elektronik. SIL telah mengembangkan dan menggunakan Bloom sejak 2011.

Pelatihan untuk fasilitator dan guru di Sumba Barat Daya berjalan lancar, membantu meningkatkan pemahaman dasar fasilitator dan guru tentang pembelajaran di kelas awal dan pendekatan multi-bahasa bahasa ibu, dan mengembangkan bahan bacaan kreatif dalam bahasa Kodi.

Pada lokakarya yang diadakan baru-baru ini, alfabet bahasa Kodi telah disepakati bersama oleh para peserta. Lokakarya tersebut dihadiri oleh 16 penutur asli Kodi, seorang spesialis bahasa Kodi, pengamat, perwakilan kantor pendidikan kabupaten, guru dan kepala sekolah. Ke depannya, buku bacaan anak-anak berjenjang akan dikembangkan dalam bahasa Kodi, untuk menumbuhkan kecintaan membaca dan memberikan batu loncatan bagi siswa. Jika mereka dapat menguasai membaca dalam bahasa lokal mereka, maka transisi ke membaca dalam bahasa Indonesia akan menjadi proses yang lebih mudah. Sudut baca berbasis sekolah juga akan membantu menggalang dukungan masyarakat untuk membaca.

 

Alfabet Kodi yang disepakati. Di sebelah kiri adalah alfabet yang ditulis dalam huruf untuk menunjukkan seperti apa bunyi hurufnya; ini cocok untuk pembaca umum. Di sebelah kanan adalah simbol huruf asli, untuk tujuan linguistik.

 

Petrus Lambe, Manajer Program SIL cabang Sumba Barat Daya, menjelaskan mengapa penting bagi anak-anak untuk mempelajari dasar-dasar membaca dalam bahasa pertama mereka, sebelum transisi.

“Membaca kreatif dalam Bahasa Kodi dapat menjadi jembatan untuk mengasah anak-anak dalam bahasa Indonesia. Penguasaan bahasa ibu sangat penting karena dengan menguasai konsep-konsep praktis dalam bahasa pertama mereka, hanya 20% dari upaya awal diperlukan untuk menguasai konsep-konsep dalam bahasa nasional.”

Di Sumba Timur, di mana penggunaan bahasa ibu juga kuat, digunakan pendekatan yang sedikit berbeda untuk transisi bahasa. Studi dasar terbaru INOVASI menemukan bahwa 72% anak-anak di Sumba Timur menggunakan bahasa ibu. Yang paling umum adalah Kambera (27%) dan Bugis (21%).
Bekerja dengan Yayasan Sulinama, INOVASI melatih para guru membaca dan menulis tingkat awal berbasis bahasa ibu dengan buku ramah anak dan berjenjang. Fasilitator lokal membimbing guru di sekolah mitra, menunjukkan penggunaan bahasa ibu dan bahasa Indonesia yang tepat sebagai bahasa pengajaran sesuai dengan kebutuhan anak-anak.

Johnny Tjia, Koordinator Program dari Yayasan Sulinama, memiliki pengalaman transisi bahasa ibu yang luas, termasuk di wilayah Papua yang terpencil di Indonesia.

“Penguasaan literasi dalam bahasa ibu merupakan fondasi bagi anak mengembangkan kecakapan literasi dalam bahasa lain termasuk bahasa Indonesia. Memulai belajar literasi dalam bahasa ibunya sendiri memudahkan anak belajar literasi dalam bahasa lain karena lebih menguasai kosakata, pengucapan bunyinya, dan artinya,” ia menekankan.

Di awal program rintisan, guru menghadapi banyak masalah dengan penggunaan bahasa ibu yang kuat. Tanpa dilengkapi dengan strategi dan pengetahuan yang efektif, mereka sering mencampur bahasa ibu dan bahasa Indonesia saat mengajar. Strategi ini tidak membantu bagi siswa.

Di satu sekolah dasar terpencil, SD Wunga, pengajaran di kelas kini telah meningkat dengan penggunaan perencanaan pembelajaran yang lebih baik dan model pengajaran transisi yang mendukung penguasaan bahasa Indonesia. Dalam menerapkan pendekatan ini, para guru mengatur rencana pembelajaran bersama sebelumnya, memilih ‘guru teladan’ setiap minggu untuk melaksanakan rencana tersebut, dengan guru-guru lain duduk untuk mengamati dan menonton. Di akhir pelajaran, mereka merenungkan bersama, membahas perbaikan dan tantangan untuk dikerjakan.

“Siswa lebih nyaman ketika guru berbicara bahasa ibu di kelas menggunakan strategi 50:50 yang berarti menggunakan bahasa ibu penuh dalam 35 menit pertama dan menggunakan bahasa Indonesia dalam 35 menit berikutnya. Ini membantu mereka memahami konsep pembelajaran dengan lebih mudah,” jelas Andika, fasilitator kabupaten INOVASI di Sumba Timur.

“Ada pelajaran menarik dari proses pembelajaran di kelas dua. Sekarang, ada interaksi yang lebih intensif dan komunikasi yang baik antara guru dan siswa,” kata Naomi Padjadja, seorang guru kelas awal di SD Wunga.

Seiring berjalannya implementasi program rintisan di tahun 2019, kita pasti akan melihat dan mengetahui lebih banyak tentang apa yang berhasil dan tidak berhasil untuk membantu meningkatkan transisi bahasa dan hasil pembelajaran literasi untuk anak-anak Indonesia di kelas.

————————–

Inovasi untuk Anak Sekolah Indonesia (INOVASI) merupakan program kemitraan antara pemerintah Australia dengan pemerintah Indonesia. Bekerja langsung dengan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), INOVASI berupaya memahami cara-cara untuk meningkatkan hasil pembelajaran siswa di sekolah-sekolah yang ada di berbagai kabupaten di Indonesia, terutama dalam hal kemampuan literasi dan numerasi. INOVASI bekerja di berbagai lokasi di Indonesia, dan menggunakan pendekatan khusus yang berfokus pada solusi lokal untuk permasalahan local. INOVASI mengembangkan program rintisan dan mencari tahu apa yang berhasil dan tidak berhasil untuk meningkatkan hasil belajar siswa. Pelajari lebih lanjut tentang INOVASI di http://www.inovasi.or.id/

Meningkatkan pembelajaran untuk penutur bahasa ibu di Pulau Sumba, Indonesia